Selamat ulang tahun pangkajene dan kepulauan




faktualsulsel.com — Palopo – Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kementerian Hukum dan HAM Sulawesi Selatan (Kanwil Kemenkumham Sulsel) Liberti Sitinjak beserta jajaran pimpinan tinggi pratama, Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) se-Sulsel, Seluruh Pegawai Divisi Keimigrasian, serta Jajaran Forkopimda wilayah Palopo dan sekitarnya mengikuti Upacara Hari Bhakti Imigrasi (HBI) ke-74, bertempat di Lapangan Upacara Lapas Palopo pada Jumat (26/01).

Dalam upacara ini, yang bertindak sebagai Inspektur Upacara yaitu Pj. Gubernur Sulawesi Selatan Bahtiar Baharuddin. Adapun tema yang diangkat yaitu “Transformasi Peran Keimigrasian Melalui Strategi Digitalisasi”.

Bahtiar dalam membacakan sambutan Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, mengapresiasi atas capaian yang telah diraih oleh Direktorat Jenderal Imigrasi (Ditjenim) selama 74 tahun ini yaitu peningkatan layanan kepada masyarakat, pengembangan teknologi terkini, serta percepatan dan penyederhanaan dalam proses keimigrasian.

Bahtiar juga mengapresiasi atas capaian Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar 7,6 trilyun rupiah selama 2023. “Ini adalah capaian terbesar dalam sejarah Ditjenim sebagai bagian kontribusi percepatan ekonomi nasional,” ucapnya.

Capaian tersebut, lanjut Bahtiar, juga tidak terlepas dari kerja tim yang solid dan semangat berkinerja yang telah membentuk fondasi kokoh. “Mari kita jaga momentum positif ini untuk terus meningkatkan kualitas layanan kepada masyarakat serta menjaga integritas sebagai garda terdepan dalam menjaga pintu gerbang NKRI!” ajaknya.

Dalam kesempatan ini, Bahtiar paparkan berbagai inovasi diantaranya penyederhanaan proses pemeriksaan keimigrasian berupa fasilitas perangkat autogate di beberapa lokasi Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI). Selain itu, penerapan kebijakan juga akan diterapkan sehubungan dengan upaya menarik investor asing ke Indonesia.

“Penerapan kebijakan Golden Visa diharapkan akan menarik lebih banyak investasi asing masuk ke Indonesia. Juga akan dirumuskan turunan kebijakan izin tinggal keimigrasian seperti kemudahan proses alih status dalam rangka menciptakan iklim investasi yang kondusif dan menggairahkan bagi para investor asing.” jelasnya.

Seiring dengan perkembangan global yang semakin pesat, Bahtiar sampaikan perlu adanya pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) melalui pendidikan dan pelatihan berbasis teknologi.

“Ditjenim mengembangkan lingkungan yang mendukung kreativitas, inovasi, dan memberikan ruang bagi setiap individu untuk memberikan kontribusi maksimal bagi institusi untuk dapat merumuskan kebijakan yang responsif, adaptif, dan tepat sasaran. Melalui program pelatihan dan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan keimigrasian tidak hanya mencetak SDM yang cerdas secara akademis, tetapi juga bertanggung jawab, etis, dan berintegritas,” ujarnya.

Menutup sambutannya, Bahtiar berpesan kepada seluruh jajaran imigrasi untuk tetap memegang teguh prinsip serta tata nilai PASTI dan berAKHLAK dalam menjalankan tugas pokok dan fungsi serta pekerjaan sehari-hari.

Adapun Kakanwil Liberti Sitinjak menegaskan bahwa pihaknya terus berkomitmen untuk meningkatkan pelayanan Keimigrasian baik dari segi fasilitas maupun pelayanan petugas Imigrasi agar masyarakat semakin mudah dan nyaman dalam mengakses layanan Keimigrasian.

Deden

By Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *