PANGKEP, FaktualSulsel. com — Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu(DPMPTSP) Pangkep, Yayayan Adil Sejahtera serta instansi dan korporasi melaksanakan Forum Gruop Discussion(FGD) Identifikasi Layanan dan Rancangan Peraturan Bupati(Ranperbup) Mall Pelayanan Publik(MPP).

FGD dipimpin sekretaris daerah(Sekda) Pangkep Hj Suriani berlangsung di ruang rapat bupati Pangkep, Rabu(5/10/22).

Kepala DPMPTSP Pangkep Sulfida menjelaskan, FGD ini bertujuan untuk mempermudah masyarakat mengakses pelayanan perijinan. Kedua, mengidentifikasi layanan yang bisa bekerjasama dengan MPP. Ketiga, membahas Ranperbup penyelenggaraan MPP.

Program officer Yayasan Adil Sejahteta, Yanwar Bumulo mengatakan, berdasarkan hasil identifikasi awal sebanyak 17 instansi dan korporasi bersedia bergabung di mall pelayanan publik(MPP).

“Selain instansi pemerintah daerah, PT Taspen, PLN dan juga lintas kementerian ada imigrasi dan perpajakan. Kepolisian juga bersedia bergabung di MPP,”ujarnya.

Selain identifikasi instansi, FGD juga mengindentifikasi jumlah layanan. Berdasarkan hasil identifikasi awal, ada 100 layanan yang akan diselenggarakan di MPP Pangkep.

“Kurang lebih semuanya sudah fiks, Instansi dan koorporasi yang menyatakan bergabung dengan MPP Pangkep, selanjutnya akan disampaikan ke Kementerian pedayagunaan aparatur negara melalui deputi pelayanan publik,”tambahnya.

Gedung MPP Pangkep berada di lantai dua Dinas koperasi, UMKM dan perindustrian Pangkep yang direnovasi.

Deden

By Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.